JSM Desak Pemerintah Membangun Pertanian Secara Integratif

by

muhamadyah(infomoneter)-Cikarang Jawa Barat (10/11) Ketahanan pangan merupakan isu krusial di tanah air saat ini. Hal ini tidak lepas dari kondisi nasib para petani serta beralihnya fungsi pertanian ke sektor lainya. Jika ini diteruskan akan menjadi bencana ketahanan pangan kedepan.

Apalagi melihat manajemen pertanian di Indonesia jauh dari sebuah harapan, seperti penyediaan pupuk, bibit, obat-obatan dan pemasaran produk pertanian seakan – akan selama i ni hanya  berjalan seperti auto pilot.Terkait dengan itu Jaringan Saudagar Muhammadiyah (JSM) mendesak kepada pemerintah untuk serius melakukan tata kelola manajemem pertanian di tanah air.

Peryataan ini disampaikan oleh Ketua JSM Bambang Wijanarko dalam acara kunjungannya  ke Pasar Induk Nusantara (PIN) di pasar kota Cikarang – Bekasi Jawa Barat bersama Erman Soeparno  mantan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi di  era pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Menurut Bambang, potensi ekonomi pertanian Indonesia sangat luas, namun karena tiadanya kebijakan yang terintegrasi dari hulu dan hilir menjadikan manajemen pertanian di Indonesia berantakan.

Mesikapi hal ini, JSM yang merupakan–kumpulan pengusaha Muhammadiyah akan terjun langsung dalam pembangunan pertanian, diantaranya adalah dengan strategi membangun kampung-kampung Agro Muhammadiyah (AgroMu) secara integratif baik penyediaan pupuk,obat-obatan, bibit yang berkualitas dan pemasaran.

“Kami ingin memberikan sumbangsih dan sekaligus garda terdepan dalam pembangunan pertanian di negeri ini,”terangya.

Sementara Erman Soeparno yang saat ini terjun berprofesi sebagai petani menambahkan perlunya perubahan sudut pandang masyarakat terhadap pertanian. Petani menurutnya tidak selalu di konotasikan dengan sosok pekerjaan bagi kelas masyarakat kecil dan identik dengan kemiskinan.

Pada hal jika ditekuni dan diolah secara modern bidang pertanian merupakan usaha yang fantastis. Begitu juga menjadi petani merupakan sebuah perkerjaan membanggakan dibandingkan dengan pekerjaan lainya. Maka pola pemikiran ini yang harus dirubah pada diri masyarakat.

Selain mengubah sudat pandang masyarakat, Erman meminta kepada pemerintah untuk tidak mempolitisir tentang pembangunan pertanian di Indonesia, pemerintah harus punya keberpihakan kepada petani dan bukan sebaliknya, realitas ini yang terjadi saat ini. Maka untuk itu pemerintah membuat kebijakan kebijakan yang berpihak pada para petani. “Bukan kebijakan impor produk pertanian yang selama ini populer di tengah nasib para petani ingin dihargai,”cetusnya.

Untuk mempopulerkan budaya bertani, dalam waktu dekat Erman bersama elemen elemen yang ada dimasyarakat termasuk JSM dan PIN akan membuat sebuah gerakan bertani nasional yang merupakan sebuah upaya membangun ketahanan pangan nasional.

kormenjurnalis@gmail.com